Skip to main content

Posts

Featured

#4 BESTENEMY : Last or Forever

Sudah sepuluh hari, Pandu tidak masuk sekolah. Tidak ada temannya yang tahu mengapa dia tidak bersekolah. Rana ingin mengabaikan cowok itu, bodo amat dia sekolah atau tidak, namun sisi dirinya yang lain merindukan Pandu. Aneh. “Kenapa sih Ran, kamu ngelamun terus? Ayah kamu sakit lagi? Kosan belum bayar? PR belum selesai?” cerocos Tama yang khawatir sahabatnya satu itu sering tiba-tiba tak bernyawa. “Nggak.” Sahut Rana tak bertenaga. Seharusnya dia senang, tidak ada cowok iseng dan menyebalkan lagi di hidupnya, tapi mengapa malah sebaliknya? Hidupnya terasa sepi. Bukankah, Rana ingin membunuh Pandu kalau Tuhan mengijinkan pembunuhan? Tapi kenapa sekarang dia ingin Pandu di sini? Setiap hari, lebih dari dua puluh kali Rana menoleh ke arah jendela di saat jam pelajaran. Dia berharap melihat Pandu sedang mengejeknya di sana atau menatap anak itu penuh kemarahan karena keisengan Pandu. Entahlah,.. # “Hai Ran,” Sapa Tinus, teman sekelas Pandu. Rana menatapnya curiga, ngapain anak laki-laki i…

Latest Posts

#3 BESTENEMY : Where are you?

#2 BESTENEMY : BESTFRIEND (?)

BESTENEMY : The Most annoying people in the Rana's World is Pandu